CONTOH KASUS PELANGGARAN ETIKA

1. Nestapa Tenaga Kerja

Tenaga kerja adalah pilar penting dalam pertumbuhan ekonomi masyarakat, berperan signifikan dalam pencapaian tujuan perusahaan (laba), dan menjadi penggerak ekonomi keluarga. Tapi kesejahteraan tenga kerja (apalagi bila dikonotasikan buruh), masih memprihatinkan. Selain gaji atau upah yang rendah (yang berada di bawah Upah Minimum Propinsi atau Kebutuhan Hidup Layak), posisi mereka juga sangat rentan karena sangat mudahnya perusahaan memberhentikan pekerja (khususnya karyawan kontrak). Bahkan, untuk mendapatkan pekerjaan, sebagian dari mereka harus mengeluarkan ’uang jaminan’ alias harus ’membeli’ pekerjaan. Lebih celaka lagi, banyak calon karyawan yang tertipu oleh lembaga penyalur tenaga kerja: uang yang disetorkan dibawa kabur sehingga harapan untuk bekerja pun pupus.

Contoh kasus:

a. CV CDK melarikan uang jaminan kerja yang disetorkan para pencari kerja;
b. Yayasan AAF mempekerjakan karyawan secara tidak patut: menempatkan karyawan bukan pada bidang yang dijanjikan (calon sarjana diminta menjadi juru masak dan jaga warung) dengan jam kerja yang tidak manusiawi (jam 03:00 sampai jam 24:00); menahan ijasah karyawan sebagai jaminan ’hutang’ yang harus dibayar karyawan;
c. PT GMX telah menunggak pembayaran gaji dan upah lembur karyawan selama berbulan-bulan;
d. Pemilik tempat hiburan GR menciptakan rasa tidak nyaman dan aman pada karyawan dengan memasang target kerja yang terlalu tinggi; berbelit-belit dalam kenaikan gaji; dan menolak pemberian pesangon yang layak pada karyawan yang berhenti.

2. Kontrak Kredit yang Tidak Adil

Kebutuhan konsumen berkembang. Sayangnya peningkatan itu tidak selalu seiring dengan kemampuan finansial. Membeli secara tunai kadang-kadang sulit diwujudkan, sehingga membeli secara kredit menjadi pilihan yang sulit tapi harus diterima. Menjadi pilihan sulit karena bunganya yang tinggi, dan risiko kerugian berlapis yang mengintai: barang disita bila telat mengangsur, denda dan penalti yang mencekik, dan ’hangusnya’ semua uang yang telah dibayarkan. Belum lagi tekanan psikologis akibat cara-cara penagihan yang tidak manusiawi oleh para ’debt collector’ yang datang menagih dengan kasar. Secara formal memang perusahaan pembiayaan konsumen memang ’menang’ karena didukung oleh kekuatan bukti formal berupa perjanjian. Toh konsumen sudah ’sepakat’ sebagaimana dibuktikan dengan pembubuhan tanda-tangan pada perjanjian tersebut. Tapi sebenarnya secara material belum tentu konsumen memahami kontrak tersebut, baik karena isinya sulit dimengerti, huruf dan desainnya yang tidak jelas, dan proses pengikatan yang tidak memungkinkan konsumen untuk bertindak dengan cermat.

Contoh kasus:

a. PT FFFII secara sewenang-wenang mengambil paksa kendaraan yang berada di tangan konsumen dan menghentikan kredit secara sepihak dengan menjual kendaraan tersebut dan menganggap ’hangus’ semua uang yang telah dibayarkan oleh konsumen.
b. PT XXYZ. mengingkari tanggungjawab ulah karyawannya yang melarikan setoran angsuran kredit kendaraan dari nasabah dan menahan Bukti Pemilik Kendaraan Bermotor atas nama konsumen yang merasa telah melunasi semua setorannya.
c. PT XBCPAL menganggap jangka waktu kredit kendaraan adalah 48 kali angsuran sementara konsumen yakin kreditnya berjangka 36 kali. Karena dalam kontrak kredit memang tertera 48 kali angsuran, maka PT XBCPAL terus menagih sisa angsuran.

3. Properti Bermasalah
Rumah sebagai tempat tinggal adalah salah satu kebutuhan dasar manusia. Kebutuhan akan rumah semakin meningkat dari tahun ke tahun, sedangkan membangun rumah secara mandiri semakin sulit diwujudkan. Membeli rumah di kompleks perumahan menjadi pilihan karena bisa dibeli dengan cara angsuran. Tak heran bisnis perumahan tumbuh sangat pesat, terutama di Daerah Istimewa Yogyakarta. Namun seperti yang sering terjadi, selalu ada penyimpangan bestek, legalitas, dan harga. Rumah yang dibangun seringkali berkualias dibawah standar konstruksi, dokumen-dokumennya (IMB dan sertifikat) bermasalah, dan harganya pun terlalu tinggi daripada nilai yang sesungguhnya. Sering kita dengar bahwa bangunan yang pada saat awal mula ditempati tampak indah dan manis, ternyata hanya selang beberapa bulan saja sudah mulai keropos, lapuk, dimakan rayap, retak, bocor, dan sebagainya. Lebih buruk lagi, ternyata sertifikatnya pun tidak segera bisa didapatkan karena IMB nya juga belum diurus.

Contoh kasus:

a. PT EFGHI, pengembang perumahan, bersengketa dengan konsumen digugat oleh para pembelinya karena kualitas bangunan yang sangat buruk dan fasilitas umum dan fasilitas sosial yang tidak dibangun. Buruknya kualitas bangunan terutama dijumpai pada kualitas campuran semen, kayu, dan besi tulangan yang tidak sesuai standar kualitas bangunan tahan gempa.
b. PT JKLMN diadukan oleh konsumennya karena pengembang itu belum bisa menyelesaikan urusan Ijin Mendirikan Bangunan meskipun rumah-rumah itu sudah ditempati 2 (dua) tahun! Ternyata IMB belum bisa dikeluarkan oleh Dinas Kimpraswil karena pengembang tidak memenuhi aturan tentang site plan dan adanya permasalahan penyediaan fasilitas umum dan fasilitas sosial.
c. PT PQRS harus digugat oleh konsumennya karena diduga telah berbuat tidak jujur dalam menyatakan ukuran luas tanah dan bangunan. Luas tanah dan bangunan yang telah dibayar konsumen ternyata tidak sesuai dengan ukuran yang sesungguhnya, sehingga konsumen merasa dirugikan.

4. Lembaga Pendidikan Bombastis

Sebagai kota pendidikan, Yogyakarta memang menjadi daya tarik yang sangat kuat. Permintaan pendidikan meningkat, yang direspon dengan sigap oleh penyelenggara lembaga pendidikan dengan membuka lembaga-lembaga pendidikan, termasuk lembaga pendidikan non-formal. Tapi pertumbuhan ini tidak selalu disertai dengan kesiapan manajemen sehingga banyak lembaga pendidikan yang secara akademik berkualitas buruk. Sayangnya, lembaga pendidikan juga sudah mulai berubah orientasi, dari yang bersifat layanan sosial menjadi sebuah industri yang berorientasi laba. Persaingan antar pengelola sedemikian sengit, sehingga kadang-kadang mereka menempuh cara-cara yang tidak patut. Seringkali mereka menggunakan retorika iklan dan promosi yang sangat bombastis (contoh: ’dijamin lancar berbahasa Inggris dalam satu bulan’); manipulatif (contoh: ’jaminan uang pendidikan kembali’, meskipun sebenarnya yang dikembalikan hanya sebagian kecil saja); dan bersifat kamuflase (menyebut peserta didik sebagai ’mahasiswa’, dan menjalankan struktur akademik dengan SKS).

Contoh kasus:

a. Lembaga Pendidikan GMGM diprotes oleh para peserta didiknya karena diduga telah berbohong. Para peserta merasa dikelabui dengan legalitas status sertifikat TOEFL yang mereka dapatkan.
b. Lembaga Pendidikan MMGM didemo para peserta didiknya yang menuntut pengembalian uang pendidikan karena lembaga pendidikan itu gagal menempatkan mereka bekerja di kapal-kapal pesiar sebagaimana yang dijanjikan.
c. Lembaga Pendidikan GMMG telah menggunakan

5. Asuransi Ingkar Janji

Mengikuti asuransi bertujuan untuk memberikan jaminan atas suatu risiko kerugian yang bisa timbul karena alamiah (kematian) atau karena kecelakaan (lalu lintas, kebakaran, dsb.). Ketaatan dan kedisiplinan membayar premi mewujudkan itikad baik Tertanggung dalam berkontrak. Namun seringkali ada praktik penyimpangan oleh unsur pelaku usaha, baik eksekutif, agen, atau bahkan kebijakan perusahaan. Contoh-contoh yang bisa dikemukakan diantaranya adalah:

a. PT GHIJK menolak klaim asuransi nasabahnya karena setoran premi asuransi dari nasabah itu dilarikan oleh Agen. Meski ditengarai bahwa perusahaan asuransi itu telah melakukan maladminstrasi dalam pengelolaan hubungan dengan pelanggan, tapi perusahaan itu tetap menolak mengakui keabsahan pembayaran oleh konsumen dan bahkan tidak mengambil tindakan yang diperlukan untuk membantu konsumen menyelesaikan masalah ini.
b. PT ABCDE tak diketahui lagi keberadaannya sehingga nasabah tidak bisa mengajukan klaim. Belakangan diketahui bahwa perusahaan asuransi ini telah dilikuidasi. Sayangnya tidak ada penjelasan pada para nasabah kemana mereka bisa mengajukan klaim. Bahkan ternyata, semua polis nasabah sudah pernah diminta oleh Direktur pada waktu itu, dengan janji untuk dibantu pencairannya. Namun, sampai kini tidak terdengar kabar beritanya.

Sumber : http://bisnisberetika.blogspot.com/

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: